Review All of Us Are Dead, Drama Korea Yang Sedang Populer

Di kota Hyosan, Korea, seorang gadis SMA digigit tikus lab di lab sains sekolah. Sedikit yang dia tahu bahwa tikus itu disuntik dengan virus. Segera dia berubah menjadi binatang agresif yang ingin memakan manusia yang menghalangi (sebenarnya zombie, tetapi ada penjelasan yang lebih berkembang untuk itu). Tak lama kemudian dia memecahkan virus itu dan menelan seluruh kota yang mengarah ke hari kiamat. Cakupan ledakan jumlah zombie itu adalah pencapaian utama review “All of Us Are Dead.”

Sutradara Lee JQ melakukan pekerjaan yang efektif dalam mengatur geografi sekolah, menyapu lorong-lorong dan di sekitar ruangan yang mencakup berbagai lantai. Banyaknya siswa di setiap ruang latihan, kafetaria, atau lobi tertentu semuanya menyerah pada wabah yang mematikan pikiran hanya dalam hitungan detik membuat momen pembukaan seri ini sama menakutkannya dengan harapan pemirsa potensial. Meskipun, ketika populasi Hyosan ditampi dalam waktu singkat, “harapan” adalah kata kunci yang menggantung di sebagian besar dari apa yang tersisa dari musim 12 episode.

Terlepas dari pengaturan dan eksekusi yang rumit dari masyarakat yang hancur, “All of Us are Dead” mengambil pembukaan itu dan mengikuti buku pedoman cerita zombie yang cukup mapan. Ini disampaikan dalam musim yang serba aneh yang berjuang melawan struktur intuitif sebanyak para siswa ini mencoba untuk mengalahkan chomps dari kerumunan anak-anak berseragam situs judi slot online terpercaya. Riasan kelompok kecil yang melawan mayat hidup berubah selama seri, tetapi dibangun di sekitar teman masa kecil Cheong-san (Yoon Chan-young) dan On-jo (Park Ji-hoo).

Mereka berada di sekolah menengah, jadi tentu saja sekelompok mutan yang mencoba mengoyak daging mereka hanya sedikit lebih banyak di garis depan pikiran mereka daripada naksir yang telah mereka rawat pada sesama mereka yang selamat. Hampir tidak menjaga perasaan mereka dan kedudukan sosial mereka sebelumnya, mereka menjalani proses coba-coba standar untuk mencari tahu cara membuat gangguan, memperingatkan pasukan penyelamat dari luar, dan mempertimbangkan manfaat berjongkok vs melarikan diri.

Mengingat bahwa zombie dari “All of Us are Dead” adalah varietas tanpa henti, memberi makan dengan segala cara, membuat para siswa hanya memiliki sedikit pilihan. Sama seperti Dae-su (Im Jae-hyuk) dan Su-hyeok (Lomon) dan Nam-ra (Cho Yi-hyun) terjebak dalam siklus review melesat dari kamar ke kamar ketika penghalang darurat mereka menyerah, “Kita Semua are Dead” memiliki nuansa putaran roda.

Apa yang dimulai sebagai review pelacak krisis waktu-nyata menjadi campuran pukulan palu tematik, kilas balik yang tidak perlu, dan percakapan yang melekat pada landasan yang sudah dikenal. Setiap kali slot online gampang menang seri baru memotong video arsip dari arsitek virus yang mengoceh tentang sifat manusia, itu menggarisbawahi gagasan bahwa pertunjukan tersebut memiliki beberapa ide konkret selain mengeksekusi subgenre cerita tertentu di lokasi tertentu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.